Bikin ngakak! cerita bawang merah bawang putih versi humor

Posted on

Bawang Putih Bawang Merah (humor version)

cerita bawang merah bawang putih (humor version)

Suatu hari hidup lah seorang gadis yang bernama bawang putih, orang orang biasa memanggil nya putih. Dia hidup bersama ayah nya. Hidup nya tidak pernah kekurangan sedikit pun. Gadis tercantik di desa nya, pintar menyelesaikan masalah, serta kaya.

“ayah,” panggil putih membuat sang ayah menoleh.

“iya?” jawab ayah nya lembut.

“aku mau ke pasar dulu ya” pamit nya sambil menyalami ayah.

Ayah nya mengangguk sambil mengusap pucuk kepala nya lembut. “hati hati ya,”

Putih mengangguk sambil melangkah keluar rumah.

Sebelum benar benar keluar ayah berseru “jangan lupa beli jengkol ya”

Putih terkekeh di ambang pintu “oke!” jawab nya. Kemudian kaki nya mulai menaiki mobil mercy merah kesayangan nya.

Sembari mengendarai mobil mercy nya, ingatan putih terbayang tentang jengkol. Biasa nya ibu sering memasak semur jengkol kesukaan ayah nya. Bercanda sambil suap suapan makan semur dan putih jadi nyamuk. Pokok nya so sweet banget ayah dan ibu nya dulu.

Dan karna ibu sudah tidak ada sekarang putih lah pengganti orang yang suka masak semur jengkol kesukaan ayah.

Dug dug dug….

Putih tersentak menatap jendela nya. Putih pun menurunkan jendela mobil nya. “kenapa pak?”

Bapak yang mengetuk jendela nya tadi menatap nya jengkel. “ini tempat parkir motor mba. Bukan mobil!”

Mata putih mengerjap beberapa kali. “oh udah pindah ya pak?”

“bukan gitu. Tapi tempat parkir mobil ada nya di sebelah timur.” Jawab bapak itu sambil mendengus sambil ngebatin ‘cantik cantik tulalit.’

Putih meminta maaf lalu memutar setir mobil nya nya dan membawa nya ke parkiran mobil. Dalam hati nya putih memaki diri nya karna bisa salah parkir.

“sayur bayem, bahan kue ulang tahun papa, jengkol.” Putih membawa list yang akan di beli nya hari ini sebelum memasuki pasar.

Langkah kaki nya mulai menapaki jalan menuju pasar.

“beli apa neng?” tanya mbok wati langganan putih di pasar.

Putih tersenyum tipis sambil menyerahkan kertas list nya. “yang ada disini ya mbok.”

Mbok wati menerima kertas itu sambil membaca nya lalu menoleh. “okeh neng!”

Setelah selesai, putih berjalan untuk menuju mobil nya kembali untuk pulang.

=======

makan malam berlangsung dengan tenang. Seperti 2 tahun belakangan ini, hanya putih dan ayah lah yang ada di rumah ini. walau kadang putih ingin sekali kembali berkumpul bersama ibu nya kembali karna selalu terbayang oleh ibu yang duduk tepat di sebrang nya. Putih juga kadang iba melihat ayah nya seorang diri tanpa istri nya.

“ayah” panggil putih tiba tiba.

“iya nak?”

“putih kangen ibu.”

Ayah menatap putih tersentak. Tentu saja ayah kaget mendengar pernyataan putri satu satu nya ini. kontan ayah bangkit dari kursi nya dan menghampiri putih. Di peluk nya putih sambil mengusap pucuk kepala nya.

“ayah kangen ibu?”

“banget.” Jawab ayah dengan nada serak.

Putih mendongkakan kepala nya menatap ayah nya sungguh sungguh. “putih nggak masalah kok kalau ayah nikah lagi.”

Ayah menatap nya terkejut.

“nggak papa, selama ayah senang. Putih nggak mau ayah sendiri terus.”

“ayah…” ayah menjeda ucapan nya membuat putih menatap nya penuh tanda tanya. “ayah udah punya calon, tapi beneran kamu nggak papa?”

Mata putih berbinar seketika tapi tangan nya menutupi hidung nya.

Kontan ayah menatap nya menyesal. “kamu nggak suka ya?”

Putih menggeleng. “bukan gitu.. tapi mulut ayah bau banget jengkol ih!”

Ayah cemberut menjitak kepala putih jengkel.

Lalu kedua nya sama sama tertawa.

 

Singkat cerita, setelah sebulan itu putih memiliki ibu baru!

Nama nya teduh mau nya di panggil bunda nggak suka di panggil ibu, kata nya takut di samain tukang sayur keliling. Ibu tiri putih sendiri punya anak yang bernama mirah. Tapi karna suka nya nyium dan gadoin bawang merah jadi di panggil merah. Kata ayah nya supaya serasi sama putih.

“kak putih!” panggil merah riang.

Putih menatap merah penuh waspada. “apa?” tanya nya sambil menggeser diri sedikit menjauh.

Merah merenggut sebal. “kenapa sih jauh jauh.”

“eh anu… hehehe.” Putih menggaruk kepala nya yang tidak gatal sambil kembali mendekat ke merah. “nggak kok.”

Wajah merah kembali cerah. “kak, tadi aku nemuin kucing. Lucu banget.”

“oh iya?” tanya putih pura pura antusias. Hidung nya sudah merah karna gatal bahkan putih beberapa kali sudah bersin.

Gimana nggak bersin kalo merah bau nya kayak bawang merah. Mata putih saja sampai merah. Perihhhhh!

“terus ya tadi tuhh…

Bodo amat! Putih nggak bisa fokus sama kata kata merah sangkin perih sama gatal hidung nya ini.

Bunda teduh yang melihat putih belum terbiasa pun menatap dengan iba sambil mendekat. “duh, merah! Kamu mandi sana, dari pagi belom mandi kan.”

Merah menatap bunda sebal. “mama jangan kenceng kenceng ih ngomong nya.”

Merah pun beranjak dari tempat dan pergi untuk mandi. Bunda mengulurkan sapu tangan ke putih. “duhh, muka kamu jelek banget merah kayak tomat.”

“hacihhh…”

Putih terkekeh. “nggak papa kok bun.”

Dalam batin putih sendiri diri nya meruntuki kenapa bisa punya adik bau bawang merah kayak gini.

“sekarang mungkin kamu belum terbiasa, tapi nanti kalau udah satu bulan atau dua bulan, kamu bakal terbiasa kayak bunda.” Tawa bunda.

“giaman cara nya?” tanya putih.

“ya kamu biasain nyium bawang kayak merah juga sana.” Usul bunda lalu menunjuk hidung nya yang merah. “ini hidung bunda merah bukan karna dari lahir tapi sejak merah punya kebiasaan nyium sama makan bawang merah jadi gini deh.”

Putih menatap bunda tiri nya melongo. Tidak menyangka. Lalu tertawa bersama.

Ayah menatap putih dan istri nya akur tersenyum penuh haru. “ayah bahagia kamu bahagia putih.” Ucap nya sambil mengusap air mata nya yang mulai keluar dan hidung nya.

Bukan karna tangis haru, tapi karna ayah menggendong si merah. Maka nya mata ayah perih.

“ayah jangan nangis” ucap merah sambil mengusap mata ayah.

Ayah tersentak. “aduh,” ringis ayah, mata nya semakin perih karna di usap merah.

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply